Thursday, September 11, 2008

Cerita Sedih Seorang Fisik '93 dimasa SMA

Pagi - pagi jam 6 sudah harus bangun membantu orang tua memberi makan ternak (b2- red).... Mandi, makan terus pergi sekolah jalan kaki sejauh 10 km..(maklum biarpun ada angkutan tapi uang yang tidak punya)....
Sampai di depan sekolah gerbang udah tutup..senam pagi sudah mulai....selesai senam gerbang dibuka para siswa yang terlambat dibariskan....kemudian maju satu satu untuk mendapatkan pukulan atau tamparan dari guru piket ....yang paling sering dulu menampar saya adalah PL (guru PMP)..sampai di kelas kena maki lagi sama guru yang ngajar les pertama....dari mulai jam pertama sampai jam terakhir dua kali istirahat.... murid - murid yang lain pergi ke kantin....kami gesimis (gerombolan siswa miskin) memilih duduk dudk di bawah pohon memperhatikan tingkah siswa yang lain yang asyik bercanda ria... terutama si Charles yang sibuk memperbaiki letak baju biar agak ganteng gitu loh.....

Pulang sekolah jalan kaki lagi...untuk menghilankan jenuh setiap ada batu atau botol selalu ditendang kayak bola (bagaimana sepatu yang cepat hancur???)...
Sampai di rumah ganti baju.. mau makan e e e nasi tidak ada.. ternyata nasi sudah dibawa ke ladang/sawah... buru buru jalan kaki lagi ke sawah/ladang 3 Km dengan kondisi jalan naik turun....aaahhh...akhirnya sampai juga dan lep langsung makan...habis makan, kerja mencangkul sampai jam 18.30 wib (he he he).. pulang ke rumah jalan kaki lagi..sampai di rumah ada kerjaan lagi.. memberi anak kost (B2) makan...terus mandi... makan...belajar sebentar..karena kecapaian tertidur sampai jam 6...
begitulah kesibukan tiap hari....
Kalau dipikir - pikir saya bersyukur juga bisa masuk jurusan fisik dan tamat dari samnsa SDK trus lulus UMPTN lagi biarpun hanya D3....
dahulu kadang ada rasa rendah diri atau ngak pede gitu terhadap keadaanku....timbul pertanyaan???
Bagaimana mungkin saya menyaingi para siswa kota yang rata - rata kaya....Mereka pulang sekolah disuruh makan, tidur siang, terus les atau belajar kemudian nonton tv atau main komputer.....Jadi kalau mereka juara kelas atau umum saya tidak heran ha ha ha....kalau saya hmmm boro boro main komputer, mesin tik aja ngak punya ha ha ha (bukan berarti saya membela diri karena ngak juara, karena memang dasar kurang pintar ya tetap tidak pintar ha ha ha...
Bukan dalam hal mata pelajaran yang ngak pede akan tetapi bergaul terhadap lawan jenis juga sangat ngk pede karena disamping ngak punya doku...bahasa indonesia juga masih huruf besar semua...apalagi topik pembiacaraan....kota masalah film, game dll..kalau kami masalah kapan panen dan tanaman....
Mengingat akan kisah sedih jaman dulu, sekarang saya sangat bersyukur bisa bekerja di sebuah perusahaan, walaupun gajinya kecil (cukup-cukup makan sisanya beli mobilhe he he) masih dapat membiayai satu istri dan satu anak......
Kadang ada rasa penyesalan....kenapa saya ngak belajar keras dulu..kenapa saya bandel dulu...kenapa begitu.. kenapa begini kenapa dan kenapa...ternyata waktu tidak bisa kompromi..dia lewat terus....siapa yang terlena dan tidak bisa memamfaatkan kesempatan bakal menyesal.....
Ini kisah pribadi....mungkin kalau anak sekarang sudah jarang yang bekerja ke sawah/ladang....mereka pasti difokuskan untuk belajar....
Mudah mudahan mereka para junior di SMANSA SDK makin sukses dan masuk UMPTN semua
Sekian.


HIDUP FISIK 93
Janjonswan
Batam Base

5 comments:

john said...

Dear pren,



What a great experience…

Itu merupakan kenangan indah yang tidak terlupakan-kan ? Menurut aku, ga smua orang bisa beruntung memiliki pengalaman hidup seperti itu. Kalo aku jadi seseorang seperti dlm cerita di bawah.. bersyukur..

So, mungkin judulnya salah tuhh...



Minggu lalu,

temanku ada acara family gathering dari kantor. Mereka ambil lokasi di taman safari. Tau ga acara apa yang ternyata paling digemari anak-anak ? Mandikan kerbau di kubangan. Jadi dibuatlah lahan 4 kotakan gitu. Kotakannya ga terlalu besar. Keciiil. Masing-masing kotakan di isi air yang coklat , seperti lumpur. Di situ acara memandikan kerbau. Bayarnya : 35 rb selama 1 jam. Dan peserta yang antri… banyaaakkk..


HELEN
FISIK 94

Alumni SMAN 1 Sidikalang said...

Lae Helen manang Ito Janjonjen,
Gabe bingung ahu:
Ise do sebenarna na marcarito on... H apa J??

But, nevertheless.
Salut dengan keberanian anak-anak dari kantor Lae. Sengaja jauh dari Batam sekedar family gathering ke Taman Safari (Bogor). Sebelah taman yang penghuninya dilepas itu ya?. Hmm..., kubangan Kuda Nil itu? Wow.
Iba tu burung Onta pe nunga mangirput


Terus,... hubungan family gathering dgn. Cerita Sedih itu apa ya kira-kira?

regards,

Bontor

Anonymous said...

apa hubungannya dengan ember???? pasti adalah...
intinya orang2 jkt rindu pengalaman seperti di ceritai ito....
unang bereng gathering nai alai bereng ma HORBO NAI ...begitu ganti ...roger


Hsgs
fisik 94

Anonymous said...

Bah terharu aku Lae, baca cerita kau. Salut sama semangat hidup kau. harus jadi inspirasi bagi generasi muda sekarang. 2 Thumbs Up !!!

from GE guys.
anak buahnya si BOTAK.wkwkwkwkw

Bontor said...

@GE Guys,
Ya benar, hidup kita harus berarti bagi orang lain.

Kalo hidup kita cuma berarti bagi diri sendiri, ngapain susah-sudah sekolah ngeluarin duit, tenaga, perasaan dan pikiran, berjuang, bekerja?

Kalo buat diri sendiri, tinggal di kolong jembatan juga sudah cukup.

Btw, anak buah ni si BOTAK ninna Lae, ise do tahe si BOTAK on.

Regards.
Bontor

Post a Comment